Solusi Untuk Membawa Blockchain Berdasarkan Undang-Undang Privasi Uni Eropa Belum Ditemukan

Solusi Untuk Membawa Blockchain Berdasarkan Undang-Undang Privasi Uni Eropa Belum Ditemukan

JelajahCoin.me – Sam Palmisano, pensiunan ketua IBM dan ketua saat ini dari Amerika Serikat nirlaba Center for Global Enterprise, mengatakan dia tidak tahu solusi yang telah ditemukan untuk membuat jaringan blockchain publik kompatibel dengan undang-undang privasi data Eropa.

Palmisano membuat pernyataannya saat wawancara bersama untuk Bloomberg Markets dengan David Kappos, mitra di firma hukum AS Cravath, Swaine & Moore, yang disiarkan di saluran Bloomberg Technology pada 4 Maret.

Palmisano dan Kappos berfokus pada interaksi antara inovasi blockchain dan Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) – kerangka hukum penting Uni Eropa untuk privasi data pribadi, yang mulai berlaku pada Mei 2018.

Kappos baru-baru ini ikut menulis makalah penelitian – bersama dengan firma hukum multinasional Slaughter and May dan The Digital Supply Chain Institute – yang menguraikan empat prinsip panduan untuk membangun blockchains yang sesuai dengan GDPR.

Sebuah Prinsip

Prinsip-prinsip GDPR profil tinggi seperti hak untuk dilupakan dan persyaratan luas lainnya yang ditetapkan undang-undang pada perusahaan-perusahaan UE telah memicu perdebatan mengenai apakah jaringan blockchain – yang secara khusus tidak berubah, dan dengan demikian tidak menghapus data – dapat dimasukkan ke dalam sejalan dengan kerangka kerja baru.

Palmisano, yang menghabiskan 10 tahun dalam perannya sebelumnya sebagai ketua IBM, mengatakan bahwa beberapa blockchain swasta, yang diijinkan – dengan kerangka kerja tata kelola yang memadai – dapat bekerja dengan baik di bawah GDPR, dan bahkan dalam beberapa kasus membantu perusahaan dengan kepatuhan, tetapi hal ini tidak saat ini tidak berlaku untuk jaringan publik. Dia telah menyatakan :

“Dengan kasus publik, ini lebih rumit karena sifat dari informasi di luar sana dan bagaimana informasi itu dibagikan […] Saya tahu tentang penelitian yang terjadi untuk mengatasi pasar publik, namun […] Saya tidak tahu solusi yang ditemukan. “

Penegasan Palmisano

Sementara Palmisano menegaskan pentingnya perubahan kebijakan global untuk menangani perlindungan data, Kappos mencatat bahwa Eropa saat ini memimpin dalam hal legislasi untuk privasi digital dan AS “tidak memiliki apa pun yang setara dengan GDPR [inisiatif] berotot UE. ”

Melanggar GDPR menimbulkan risiko denda berat, seperti ditekankan Kappos. Penggunaan kerangka kerja tata kelola, katanya, dapat secara signifikan membantu pengguna blockchain untuk memastikan kepatuhan :

“Jaringan perusahaan dapat […] membentuk perusahaan patungan yang menggambarkan bagaimana mereka akan mengelola data, apa yang akan mereka masukkan dan tidak akan dimasukkan ke dalam blockchain, dan bagaimana mereka akan melupakan orang ketika mereka ingin menjadi terlupakan.”

Pada November 2018, penelitian yang dilakukan oleh Queen Mary University of London dan University of Cambridge juga menunjukkan kemungkinan kompatibilitas blockchains pribadi dengan GDPR.

Instant Crypto Credit Lines™ dari hanya 5,9% April - membuka kunci pajak kekayaan crypto Anda secara efisien, tanpa menjualnya. Hasilkan bunga hingga 8% per tahun untuk Stablecoin, USD, EUR&GBP Anda. $100 juta asuransi kustodian.

Selengkapnya

Loading...