Pemilik Coincheck Menambahkan Crypto ke Penawaran Ritelnya

Pemilik Coincheck Menambahkan Crypto ke Penawaran Ritelnya
0

Pialang online Monex Group Inc, pemilik pertukaran crypto Jepang yang diretas Coincheck, sedang mempertimbangkan untuk menambahkan crypto ke penawaran klien ritelnya.

Dalam upaya untuk menjadi lebih kompetitif di pasar broker lokal. Berita itu dilaporkan oleh Bloomberg pada 15 April.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, Monex mengakuisisi Coincheck pada bulan April 2018 setelah rekor industri pertukaran memecahkan $ 532 juta hack pada bulan Januari tahun itu.

Menurut Bloomberg, Monex sekarang melihat keterlibatan Coincheck sebagai berpotensi berperan dalam memulihkan dominasi pasar.

Didirikan pada tahun 1999, Monex dilaporkan pernah menjadi pialang online paling populer di negara itu, tetapi sejak itu dikabarkan telah dikalahkan oleh para pesaing seperti Rakuten, SBI Holdings dan Mastui.

Unit broker Monex dengan demikian mempertimbangkan penambahan mata uang digital pada penawarannya untuk klien ritel bekerja sama dengan Coincheck.

Pengakuan Presiden Baru Monex Securities

Presiden baru Monex Securities Inc., Yuko Seimei, mengakui bahwa strategi baru sangat penting untuk menghidupkan kembali perusahaan :

“Kami sedikit tertinggal – kami tidak bisa menyangkal hal itu. Jika kita terus melakukan hal-hal seperti yang kita miliki, kita mungkin tidak dapat menutup kesenjangan.”

Di tengah meningkatnya persaingan di pasar broker, antusiasme investor Jepang terhadap cryptocurrency dapat membantu organisasi mendapatkan kembali klien, Bloomberg mencatat.

Yen Jepang saat ini menyumbang ~ 46,5% dari mata uang fiat nasional yang diperdagangkan untuk bitcoin (BTC), menurut situs statistik crypto Coinhills.

Seperti diberitakan, di bawah pengawasan Monex, Coincheck mengambil serangkaian langkah untuk meningkatkan sistem perlindungan dan perdagangannya, serta mengganti uang para pelanggan yang terkena peretasan.

Izin Operasi Coincheck

Pada pertengahan November 2018, Coincheck memulai kembali perdagangan crypto dan diberi izin operasi dari Badan Layanan Keuangan Jepang pada Desember 2018.

Laporan keuangan Monex Group pada Q3 untuk tahun fiskal 2019 mengungkapkan bahwa Coincheck telah mengurangi separuh kerugiannya di Q3, dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

Maret ini, Monex mengumumkan perubahan besar pada komposisi manajemennya, menunjuk tiga direktur eksekutif Coincheck untuk peran Monex untuk meningkatkan kerja sama antara kedua perusahaan.

Minggu ini, Money Forward Inc., operator salah satu aplikasi penganggaran pribadi paling populer di Jepang, mengumumkan keputusan untuk menghentikan rencananya untuk meluncurkan pertukaran aset crypto, mengutip kekhawatiran profitabilitas di tengah pasar beruang.

Raksasa e-commerce Jepang Rakuten baru saja membuka pendaftaran untuk pengguna pertukaran crypto nya Rakuten Wallet, yang dijadwalkan akan ditayangkan pada bulan Juni.

Pos Terkait

Berlangganan Artikel Gratis

Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of