1xBit
1xBit

Jelajahcoin - Berita Cryptocurrency dan, bitcoin, internasional

1xBit
1xBit
Kapan Bitcoin Akan Sampai Harga Tertinggi Selanjutnya?

Kapan Bitcoin Akan Sampai Harga Tertinggi Selanjutnya?

0

Jelajahcoin.me – Jika kamu bertanya-tanya tentang kapan bitcoin akan sampai harga tertinggi selanjutnya.? para ahli sudah menjawab hal itu, dan sekarang akan dijelaskan oleh Jelajahcoin.

Bruce Ng adalah seorang pendidik di bidang Distributed Ledger Technology (DLT). Dan telah menjadi analis teknologi crypto-tech utama untuk Weiss Cryptocurrency Ratings sejak tak lama setelah diluncurkan.

Bagaimana Kamu memperkirakan nilai Bitcoin yang “benar” ? Atau lebih baik lagi, bagaimana Kamu meramalkan berapa nilainya di puncak besar berikutnya?

Tidak seperti model penilaian saham, tidak ada perusahaan, tidak ada laporan laba-rugi dan tidak ada rasio harga terhadap pendapatan. Juga tidak ada neraca. Ergo, tidak ada model penilaian aset.

Namun, beberapa orang telah membuat formula penilaian. Semua sangat diperdebatkan. Chris Burniske , misalnya, mendasarkan evaluasinya pada model “persamaan pertukaran”.

Kyle Samani berupaya melakukannya berdasarkan model “pangsa pasar“. Upaya berani! Masalahnya, keduanya mengandalkan beberapa asumsi yang licin, seperti perputaran uang.

Di tengah-tengah polemik sarat kontroversi ini, saya sangat tertarik dengan model penilaian “Stock-to-Flow (S2F)“. Yang diusulkan oleh “PlanB,” seorang analis quant crypto.

Ini adalah salah satu model penilaian kripto yang paling spesifik – dan akurat – yang pernah saya lihat sejauh ini. Semua berdasarkan faktor terukur aktual yang mencerminkan kelangkaan.

Apa Sebenarnya Yang Dimaksud Stock-to-Flow?

Sangat sederhana, ini adalah persediaan yang beredar saat ini dibagi dengan jumlah tahunan yang dihasilkan. Dan itu dapat bekerja untuk hampir semua komoditas.

Kita ambil contoh emas, misalnya. Dalam grafik di atas, emas memiliki nilai Stock-to-Flow (S2F) 62. Berarti pada tingkat produksi hari ini, akan diperlukan 62 tahun untuk mereproduksi pasokan emas yang ditambang saat ini di dunia.

Itu relatif langka. Bahkan, berdasarkan metrik ini, emas hampir tiga kali lebih langka dari perak, yang memiliki S2F saat ini hanya 22. Sekarang, coba tebak apa rasio Stock-to-Flow Bitcoin saat ini?

Jawaban: Hampir 27. Tepat sekali. Berdasarkan sepenuhnya pada ukuran ini dan mempertahankan semua faktor lainnya. Dibutuhkan waktu 27 tahun untuk mereproduksi pasokan Bitcoin saat ini.

Kira-kira setiap empat tahun, protokol Bitcoin mengamanatkan perubahan besar yang disebut “membagi dua”. Pengurangan 50% dalam hadiah blok yang diterima penambang karena menciptakan Bitcoin baru. Dan acara membagi dua berikutnya diharapkan pada atau sekitar Mei 2020.

Saat ini, BTC diproduksi pada tingkat 12,5 BTC (yaitu, hadiah blok) setiap 10 menit. Datang Mei 2020, hadiah blok ini akan dibagi dua menjadi 6,25 BTC. Dan saya ulangi: Itu separuh diamanatkan oleh protokol Bitcoin. Itu harus terjadi kira-kira setiap empat tahun.

Bagaimana perbedaan Bitcoin masuk ke dalam model Stock-to-Flow?

Bagan di atas memberikan beberapa jawaban. Ini melacak dan memprediksi harga Bitcoin berdasarkan pada model Stock-to-Flow dan separuh berkala dari Bitcoin. Intinya, begini cara kerjanya:

  • Pertama, garis biru menunjukkan harga Bitcoin seperti yang diprediksi oleh model Stock-to-Flow.
  • Kedua, garis putus-putus menunjukkan harga Bitcoin aktual hingga saat ini.
  • Ketiga, kami mengajukan pertanyaan kritis: Seberapa baik kerjanya? Jawabannya…

Model Mencocokkan Harga Dunia Nyata dengan Tingkat 95%

Tentu saja, di dunia nyata, ada lonjakan periodik diikuti oleh mundurnya tajam. Namun secara keseluruhan, harga Bitcoin mengikuti prediksi Stock-to-Flow berbentuk tangga dengan sangat baik.

Salah satu cara mengevaluasi keakuratannya adalah dengan metrik statistik yang disebut R2. Yang mengukur seberapa dekat data tersebut sesuai dengan model. Dan dalam hal ini, stat R2 berada pada 95%. Sangat pas.

Petunjuk lain untuk akurasi model: Prakiraan tangga model (garis biru) dapat dikonversi menjadi kurva halus (garis abu-abu). Seiring waktu, kurva itu telah terbukti menjadi garis dukungan untuk harga Bitcoin.

Dengan kata lain, ketika pasar Bitcoin jatuh, itu cenderung ke bawah dekat atau di garis itu. Argumen ketiga untuk validitas model adalah dampak sebenarnya dari separuh masa lalu pada harga Bitcoin. Seperti yang ditunjukkan pada tabel di bawah ini:

Kapan Bitcoin Akan Sampai Harga Tertinggi Selanjutnya?

Sayangnya, Bitcoin terlalu muda untuk menjawab kedua pertanyaan dengan pasti. Kami hampir tidak memiliki satu dekade sejarah perdagangan.

Dan data dari bagian awal dekade itu, ketika perdagangan Bitcoin tidak likuid, tidak terlalu dapat diandalkan. Namun, dengan peringatan itu, tidak masuk akal untuk menetapkan beberapa harapan.

Pertama, kita tahu bahwa separuh berikutnya akan terjadi sekitar Mei tahun depan. Jadi, berdasarkan penghentian 2012 dan 2016. Waktu tinggi Bitcoin berikutnya harus sekitar satu atau dua tahun kemudian. Sekitar awal Mei 2021 atau paling lambat Mei 2022.

Kemudian, kita akan sampai pada jumlah yang paling penting: harga Bitcoin kemungkinan besar pada harga tertinggi berikutnya. Tidak ada yang bisa meramalkan kejutan apa yang akan terjadi di masa depan.

Tetapi setelah tahun 2020 mengurangi separuh, model memprediksi nilai Bitcoin antara USD 50.000 hingga USD 100.000. Selain itu, kita tahu bahwa dalam semua tertinggi masa lalu, puncak sebenarnya telah melampaui prediksi tinggi model untuk waktu yang singkat.

Apa yang terjadi jika Bitcoin mencapai harga yang diperkirakan? Kapitalisasi pasar terkait untuk Bitcoin masing-masing USD 50.000 dan USD 100.000 masing-masing sekitar USD 920 miliar dan USD 1,8 triliun.

Kedengarannya seperti mimpi pipa? Nah, kalau begitu pertimbangkan bahwa USD 1,8 triliun sebenarnya kecil dibandingkan dengan total kapitalisasi pasar emas sebesar USD 7 triliun.

Hanya ingat satu hal: separuh lagi tidak akan terjadi sampai Mei 2020. Jadi, masih ada waktu untuk mengakumulasi Bitcoin dan crypto berperingkat tinggi lainnya sebelum kekuatan kuat di balik model ini mulai masuk.

Penulis

Rizki Lutfhi
Rizki Lutfhi
Saya sangat tertarik dengan cryptocurrency dan blockchain, saya selalu mempelajari hal yang belum saya dapatkan didalam crypto maupun blockchain. Ketika saya sudah mendapatkan-nya, maka dengan senang hati saya membagikannya di Jelajahcoin.

Pos Terkait

Loading...

Berlangganan Artikel Gratis

Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of