IMF dan Bank Dunia ke Crypto! Apa Selanjutnya?

IMF dan Bank Dunia ke Crypto! Apa Selanjutnya?

Jelajahcoin.me – International Monetary Fund (IMF), bersama dengan Bank Dunia, sedang bereksperimen dengan teknologi “blockchain“. Dan ini adalah berita besar dengan implikasi luas.

Tidak, proyek mereka bukan buku besar yang terbuka untuk umum. Setidaknya belum. Alih-alih, ini hanyalah buku besar yang tertutup dan diizinkan seperti halnya Kuorum JPMorgan, yang menjadi dasar JPM Coin.

Tetapi ada perbedaan utama, tidak seperti apa yang kita lihat terjadi di JPM, tampaknya proyek ini bukan permainan akhir IMF.

Sebagai gantinya, ini adalah proyek uji bagi staf mereka untuk membasahi kaki mereka menggunakan aset kripto dan Teknologi Ledger Terdistribusi. Itu sangat menarik.

Mungkinkah mereka menguji perairan untuk platform masa depan yang akan digunakan bank dan lembaga keuangan lainnya untuk menyelesaikan transaksi? Jika demikian, proyek seperti JPM Coin bisa menghadapi kematian dini.

Heck, jika bank-bank di seluruh dunia dapat menggunakan aset yang dikeluarkan oleh lembaga netral tepercaya seperti IMF, tidak ada bankir yang waras yang ingin menggunakan aset yang dikeluarkan oleh pesaing.

Sekalipun IMF tidak bergerak maju, konsep Koin JPM masih sangat rabun jauh. Bank megabank yang bersaing seperti Citigroup atau BofA Securities hanya akan meluncurkan aset crypto mereka sendiri.

Dan pada akhirnya, itu hanya akan membuat perlombaan ke bawah – masing-masing bank berusaha untuk mengaitkan koinnya sendiri kepada para pesaingnya.

Hasil akhir : Buruknya adopsi oleh setiap koin.

Itu sebabnya kami tidak memiliki kepercayaan pada koin yang disponsori bank. Dan itulah mengapa kami ingin mengetahui lebih lanjut tentang apa yang ada dalam pikiran IMF.

Mari kita telusuri skenario ini

Koalisi pihak ketiga netral yang disegani seperti IMF dan Bank Dunia memiliki daya tarik gravitasi untuk membawa penggerak dan pengocok dunia keuangan ke meja yang sama.

Mencapai kesepakatan dan pada akhirnya berbagi buku besar bersama yang didasarkan pada Teknologi Ledger Led Terdistribusi (DLT).

Mereka bertujuan untuk membuat transaksi dan penyelesaian internasional lebih aman, lebih efisien dan jauh lebih cepat. Mereka menghilangkan serangkaian perantara dan langkah-langkah.

Mereka memberdayakan lembaga yang lebih kecil untuk bersaing lebih efektif. Mereka mengubah dunia perbankan global.

Mengirim uang dari bank A ke bank B menjadi jauh lebih mudah daripada sekarang. Alih-alih hari atau minggu, transaksi diselesaikan dalam hitungan menit atau detik.

Lebih baik lagi, dunia finansial lama dan dunia crypto menjadi kompatibel dan pada akhirnya dapat dioperasikan. Alih-alih ada di alam semesta paralel yang benar-benar terpisah, mereka terintegrasi.

Tapi langkah rumit, sering-mimpi buruk untuk memindahkan uang Anda dari dolar atau euro ke Bitcoin atau Ethereum, mereka menjadi mudah dikonversi.

Miliaran orang dengan rekening bank mendapatkan akses lebih mudah ke crypto. Dan miliaran tanpa rekening bank mendapatkan akses ke keduanya. Yang mereka butuhkan adalah perangkat seluler dengan koneksi internet.

Apakah skenario ini benar-benar mungkin? Apa kendala atau masalah besar yang muncul?

Jawaban cepat saya: Ada terlalu banyak untuk ditangani pada tahap awal dan eksperimental dalam evolusi aset digital ini. Tapi di sini ada beberapa yang utama yang siap diingat …

Panca Isu

Isu #1. Skenario ini menyiratkan dua jenis cryptocurrency yang bersaing :

  • Buku besar umum terbuka gratis seperti Bitcoin dan Ethereum. Sebut ini “buka DLT” (mirip dengan internet).
  • Buku besar yang diatur dan dikuratori dikendalikan oleh lembaga supranasional. Sebut ini “DLT tertutup” (seperti intranet pribadi).

Apakah masuk akal untuk berharap bahwa ini akan bergabung? Akankah kontrol-freak kelas berat seperti IMF atau Bank Dunia menyetujui buku besar terdistribusi yang tidak dapat mereka kendalikan secara langsung?

Tidak mungkin! Sebaliknya, jauh lebih masuk akal untuk berharap bahwa mereka akan terus hidup berdampingan secara paralel.

Isu #2. Apakah masing-masing pihak akan menemukan domain terpisahnya sendiri? Misalnya, aset digital teregulasi yang digunakan oleh institusi besar; aset digital gratis dan terbuka yang digunakan oleh massa? Tidak sepenuhnya, tetapi ini mungkin sampai tingkat tertentu.

Isu #3. Akankah setidaknya ada beberapa interoperabilitas di antara mereka? Jika ya, bagaimana caranya? Meskipun kami kurang spesifik, kami yakin bahwa jika kelas berat keuangan tradisional membuat sendiri aset digital digitalnya, aset ini akan lebih mudah ditukar dengan cryptocurrency terbuka daripada uang kertas saat ini.

Isu #4. Apakah penerapan DLT tertutup oleh sistem perbankan global akan membantu melegitimasi DLT terbuka yang digunakan oleh publik? Kami pikir juga begitu.

Isu #5. Mana yang lebih unggul? Teknologi warisan yang digunakan oleh sistem perbankan global saat ini? Atau Teknologi Ledger Terdistribusi, yang dipelopori oleh cryptocurrency terkemuka?

Mengenai masalah ini, kami tidak ragu sama sekali: Sulit membayangkan dunia masa depan di mana DLT bukan teknologi perbankan dan penyelesaian yang dominan.

Kami tidak melihat alasan mengapa suatu hari nanti tidak akan mengambil alih industri keuangan, sama seperti internet pada akhirnya mengambil alih telekomunikasi.

Faktanya adalah, JPMorgan Chase, IMF dan Bank Dunia sudah mengambil langkah pertama ke arah itu.

Dan jangan pernah lupa: Mereka tidak akan melakukannya jika cryptocurrency terbuka publik tidak diciptakan sejak awal.

Mereka tahu itu teknologi yang unggul. Dan mereka tahu itu teknologi unggul yang menang pada akhirnya. Bitcoin dan para pengikutnya mengubah dunia.

Instant Crypto Credit Lines™ dari hanya 5,9% April - membuka kunci pajak kekayaan crypto Anda secara efisien, tanpa menjualnya. Hasilkan bunga hingga 8% per tahun untuk Stablecoin, USD, EUR&GBP Anda. $100 juta asuransi kustodian.

Selengkapnya

Loading...

Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of