Coca Cola Gunakan Blockchain untuk Jaringan $21 Miliar Pertahun

Coca Cola Gunakan Blockchain untuk Jaringan $21 Miliar Pertahun

Jelajahcoin.me – Coca Cola menerapkan teknologi blockchain untuk mengelola transaksi lintas-pihak mereka. Laporan Orang Dalam Bisnis pada November 5 mengungkapkan bahwa Coke One North America (CONA).

Perusahaan teknologi yang mengelola operasi TI untuk pembotolan raksasa soda menggunakan solusi blockchain yang dikembangkan oleh perusahaan perangkat lunak Jerman SAP untuk mengelola rantai pasokannya.

Seperti yang dicatat dalam laporan itu, CONA mengelola sebuah platform untuk mengawasi beberapa waralaba yang memproduksi, mengirim botol, dan mengirimkan hampir 160.000 pesanan produk Coca-Cola setiap hari. Andrei Semenov, manajer senior di CONA, mengatakan kepada Business Insider:

“Ada sejumlah transaksi yang lintas-perusahaan dan multi-pihak yang tidak efisien. Mereka melewati perantara; mereka sangat lambat. Dan kami merasa bahwa kami dapat meningkatkan ini dan menghemat uang.”

Dengan blockchain, CONA berharap dapat mengurangi durasi rekonsiliasi pesanan dari 50 hari menjadi hanya beberapa hari. Buku besar yang didistribusikan secara lintas organisasi dan transparan akan memberikan wawasan real-time ke dalam transaksi yang dilakukan oleh semua pembotolan yang berbeda di jaringan, yang menghasilkan pendapatan lebih dari $ 21 miliar per tahun.

Semenov menguraikan bagaimana keputusan dicapai mengenai tingkat dan sifat data yang dianggap perlu untuk dibagikan di antara waralaba, menjelaskan bahwa:

“Ada negosiasi dan diskusi, untuk mencapai konsensus tentang data apa yang ingin kami bagikan. Kami mulai dengan daftar atribut data yang sangat besar, dan kami mempersempitnya ke daftar yang disetujui semua orang.”

Instant Crypto Credit Lines™ dari hanya 5,9% April - membuka kunci pajak kekayaan crypto Anda secara efisien, tanpa menjualnya. Hasilkan bunga hingga 8% per tahun untuk Stablecoin, USD, EUR&GBP Anda. $100 juta asuransi kustodian.

Selengkapnya

Loading...