Apakah Crypto Exchange Benar-Benar Ter Desentralisasi

Apakah Crypto Exchange Benar-Benar Ter Desentralisasi

Jelajahcoin.me – Awal pekan ini, pengusaha Inggris-Amerika John McAfee, yang saat ini hidup “di pengasingan” karena tuduhan terkait pajak yang diajukan terhadapnya oleh otoritas Amerika Serikat, meluncurkan crypto exchange desentralisasi sendiri (DEX).

McAfeedex.com, advokat crypto ekspresif, menjalankan blockchain Ethereum (ETH), dan dalam kata-kata McAfee sendiri. Ini adalah “pertukaran Wild Wild West” yang konon tidak dapat disita oleh regulator. “Tidak ada yang bisa ditutup,” tulisnya di Twitter. “Teknologi kami adalah kontrak pintar yang selamanya berada di blockchain.”

Menurut pengusaha, DEX, saat ini dalam versi beta, adalah open source dan tidak memberlakukan persyaratan Know Your Customer (KYC) atau Anti-Money Laundering (AML) pada pelanggannya.

Tetapi dapatkah platform perdagangan crypto sepenuhnya dikecualikan dari regulasi di lingkungan pasca-ICO saat ini. Di mana pihak berwenang secara aktif menuntut aktor-aktor jahat dan mendiskusikan kemungkinan aset digital di Kongres?

Apa itu DEX?

Dalam pengertian yang paling mendasar, ada dua jenis pertukaran mata uang digital: terpusat dan crypto ter desentralisasi. Mantan jauh lebih populer, karena mereka tampaknya memperhitungkan lebih dari 99% dari volume perdagangan cryptocurrency global.

Sebagai bukti fakta ini, platform perdagangan terbesar dan paling terkenal Coinbase, Kraken, Binance, Bittrex, dll. semuanya tersentralisasi.

Mereka bertindak sebagai perantara, menghubungkan orang-orang yang mau berdagang cryptocurrency sambil memegang aset mereka di dompet milik perusahaan.

Akibatnya, begitu seorang pedagang menyetor koin mereka ke pertukaran terpusat, ia pada dasarnya menyerahkan kendali atas kunci pribadi mereka, mempercayai platform dengan keamanan aset mereka.

Praktik ini bertentangan dengan agenda crypto desentralisasi yang menonjol dalam ruang cryptocurrency, yaitu pepatah yang catchy, “Bukan kunci Anda, bukan Bitcoin Anda”. Tahun lalu, Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, mengatakan bahwa pertukaran terpusat harus “terbakar di neraka.”

Oleh karena itu, DEX dibangun sedemikian rupa sehingga memungkinkan pengguna untuk mempertahankan kepemilikan cryptocurrency dan kunci privat mereka.

Secara khusus, mereka adalah layanan peer-to-peer (P2P) yang memungkinkan transaksi langsung antara dua pihak yang berkepentingan langsung di blockchain.

Selain itu, mengingat bahwa DEX menggunakan kontrak pintar untuk memfasilitasi perdagangan, mereka membutuhkan pengawasan yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan platform terpusat.

Sementara beberapa orang masih merasa lebih mudah untuk memercayai pihak ketiga dengan kunci pribadi mereka. DEXs memiliki manfaat besar lainnya atas pertukaran terpusat, yaitu anonimitas dan keamanan.

Memang, platform terdesentralisasi jauh lebih sulit untuk diretas, karena mereka bergantung pada kontrak pintar. Ini berbeda dengan pelanggaran biasa yang dialami oleh server terpusat.

Yang mengakibatkan kerugian jutaan kali setiap tahun. Selain itu, persyaratan KYC yang lemah juga merupakan nilai tambah bagi para penggemar cryptocurrency yang menghargai anonimitas.

DEXs masih tertinggal di belakang platform terpusat. Mengapa?

DEXs tetap merupakan opsi alternatif yang kuat, sebagaimana dibuktikan oleh tingkat likuiditas yang relatif rendah. Ada sejumlah alasan untuk itu, kata para ahli, seperti biaya dan kecepatan perdagangan.

Andrej Cvoro, CEO dan pendiri firma R&D blockchain, Decenter, menjelaskan, “Pertukaran terpusat tentu saja secara historis lebih tua dan karenanya memiliki lebih banyak waktu untuk mengakumulasikan baik pengguna dan likuiditas. Memenangkan kepercayaan pengguna dan mengubah pengalaman pengguna.”

Menurut Cvoro, bahkan beberapa keuntungan yang seharusnya dari DEX datang dengan kelemahan tertentu. Sementara keamanan juga menjadi masalah:

“DEXes adalah sistem tanpa kepercayaan di mana pengguna menyimpan dana mereka di dalam dompet mereka dan meminta mereka bertukar melalui kontrak pintar. Tetapi ini memang melibatkan interaksi on-chain, yang kemudian mencakup menunggu transaksi untuk ditambang dan membayar biaya yang diperlukan untuk mereka. DEXes juga mengekspos semua pesanan dan akun yang membuatnya, yang ingin dihindari oleh beberapa pengguna. Akhirnya, DEXes juga bisa memiliki masalah keamanan dan tahu harus berjuang dengan masalah seperti front-running”

Pengalaman pengguna dan keterlibatan kelembagaan adalah faktor-faktor lain yang harus dipertimbangkan. Menurut John Todaro, direktur penelitian di TradeBlock.

Penyedia alat perdagangan institusional untuk mata uang digital. Analis mengatakan bahwa pertukaran terpusat. Secara alami, akan memiliki lebih banyak institusi dan pembuat pasar yang menggunakannya, menambahkan bahwa:

Instant Crypto Credit Lines™ dari hanya 5,9% April - membuka kunci pajak kekayaan crypto Anda secara efisien, tanpa menjualnya. Hasilkan bunga hingga 8% per tahun untuk Stablecoin, USD, EUR&GBP Anda. $100 juta asuransi kustodian.

Selengkapnya

Loading...

Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of