Analisis : Bitcoin ‘Berpotensi Mengganggu’ ke PayPal atau Visa

Analisis : Bitcoin ‘Berpotensi Mengganggu’ ke PayPal atau Visa
0

JelajahCoin.me – Bitcoin atau mata uang kripto lain tidak akan menggantikan PayPal dan kartu kredit sebagai opsi pembayaran, tetapi mereka dapat pada waktunya. Itulah penilaian Lisa Ellis, seorang analis ekuitas dengan perusahaan riset sisi penjualan MoffettNathanson.

“Sistem Cryptocurrency (mis., Bitcoin, Ethereum, Ripple) berpotensi mengganggu sistem pembayaran pribadi,” tulis Ellis dalam catatan klien.

“Karakteristik desain inti mereka – yang ditujukan untuk memungkinkan ‘kebebasan uang’ – sangat kontras dengan karakteristik kebanyakan sistem pembayaran swasta dan tradisional.”

ELLIS : Visa dan Paypal Harus Merangkul Crypto

Karena potensi mengganggu mereka, Ellis mengatakan crypto dapat menjadi ancaman eksistensial terhadap Visa, Mastercard, dan PayPal. Tapi itu tidak terjadi dalam waktu dekat, katanya.

Namun, Ellis mengatakan raksasa pembayaran yang sudah mapan ini harus merangkul crypto dan blockchain atau berisiko kehilangan pangsa pasar untuk Ripple dan Veem, yang meningkatkan cryptocurrency untuk pembayaran lintas batas.

CEO PAYPAL DISSES BITCOIN

[embedyt] https://www.youtube.com/watch?v=Z4gah7TROuM[/embedyt]

CEO PayPal Dan Schulman baru-baru ini menyatakan skeptis tentang adopsi bitcoin pedagang besar-besaran, mencatat bahwa ada sangat sedikit pengecer yang menerima crypto. Schulman membuat pernyataan pada bulan Januari di Forum Ekonomi Dunia 2019 di Davos, Swiss.

“We’re not seeing many retailers at all accept any of the cryptocurrencies,” Schulman said. “But I think the underlying technology is interesting.”

Schulman was doubling-down on the crypto FUD he professed in 2018. At the time, Schulman said consumers should not expect to see a crypto exchange on PayPal’s mobile payment service, Venmo, anytime soon.

Schulman mengutip fluktuasi harga bitcoin yang tidak menentu sebagai alasan utama keengganannya untuk merangkul crypto. “Volatilitas [bitcoin] membuatnya benar-benar tidak cocok untuk menjadi mata uang nyata yang dapat diterima pengecer.”

“Pengecer memiliki margin yang sangat sempit. Dan ketika Anda memiliki bitcoin yang memantul naik dan turun sebesar 15% selama periode beberapa minggu, itu bisa menjadi perbedaan antara keuntungan dan kehilangan uang pada setiap penjualan. “

Chris Brendler, direktur riset ekuitas di Buckingham Research Group, setuju dengan Schulman. Brendler mengatakan crypto tidak cocok untuk konsumen dan pedagang.

JACK DORSEY, PETER THIEL, DAN WOZ ADALAH BITCOIN BULLS

Jack Dorsey : CEO Twitter

Pandangan bearish ini sangat kontras dengan proyeksi bullish dari miliarder teknologi Jack Dorsey dan Peter Thiel, co-founder PayPal. Thiel telah menggembar-gemborkan bitcoin sebagai “emas digital” yang merupakan “lindung nilai terhadap seluruh dunia yang hancur berantakan.” Pada bulan Maret 2018, Jack Dorsey mengatakan ia yakin bitcoin akan muncul sebagai mata uang tunggal dunia.

Dan baru minggu ini, pendiri Apple Steve Wozniak menegaskan kembali bahwa dia adalah seorang bitcoin yang percaya pada masa depannya yang luar biasa. Seperti yang dilaporkan ccn.com, Wozniak memuji bitcoin karena “kreasi nilai besar-besaran” meskipun Crypto Winter saat ini.

Artikel Terkait

Berlangganan Artikel Gratis

Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of