• bitcoinBitcoin (BTC) $ 5,294.00
  • ethereumEthereum (ETH) $ 155.68
  • litecoinLitecoin (LTC) $ 72.92
  • dogecoinDogecoin (DOGE) $ 0.002459
ton network

Devs Menjalankan Tes Pribadi di Telegram TON Network

Jelajahcoin.me – Apa yang tampaknya merupakan versi beta dari platform TON blockchain Telegram yang akan datang sekarang sedang diuji, ketika perusahaan bersiap untuk meluncurkannya cryptocurrency Gram.

Per laporan dari outlet media Rusia Vedomosti, dua orang yang tidak disebutkan namanya yang memiliki akses ke versi beta mengatakan jaringan TON menunjukkan dapat memproses transaksi pada “kecepatan yang sangat tinggi.” Namun, tidak jelas apa artinya karena jumlahnya tidak disediakan.

Outlet media yang sama mengklaim bahwa sejumlah pengembang terpilih dari “Rusia dan bagian lain dunia” telah menjalankan tes tertutup di platform, membangun simpul dan melakukan pemeriksaan lainnya.

Telegram sebelumnya berharap untuk mengungkap jaringan Gram dan TON bulan lalu, tetapi sekarang tampaknya menempatkan sentuhan akhir pada yang terakhir sebelum diluncurkan.

Para ahli mengklaim bahwa Telegram masih berharap untuk memulai tokennya di Asia Timur – dengan Jepang dikatakan sebagai lokasi yang disukai untuk busur cryptocurrency.

Perkiraan Hash Crypto Investment Bank

Perkiraan dari HASH Crypto Investment Bank pada Februari mengklaim bahwa Gram dapat bernilai USD 29,5 miliar pada akhir 2019, setelah dua putaran penjualan pribadi yang meraup sekitar USD 1,7 miliar dari lebih dari 100 investor.

Telegram didirikan oleh Pavel Durov, “Mark Zuckerberg Rusia.” Durov pertama kali membuat namanya mengembangkan kerajaan media sosial VKontake (VK) – jawaban CIS untuk Facebook.

VKontake juga telah mempertimbangkan mengembangkan token-nya sendiri, tetapi telah memicu kebingungan besar di Rusia sejak tampaknya meluncurkan aplikasi penambangan untuk token VK Coin pada hari April Mop – mendorong banyak pengguna untuk menganggap peluncuran token tidak lebih dari sebuah gurauan.

Namun, beberapa percaya VK Coin mungkin memang bukan lelucon – Likeni melaporkan sekitar 4 juta pengguna telah mulai “menambang” melalui aplikasi pada 4 April.

Per outlet media KP, VK mengatakan angka tersebut sekarang mencapai 10 juta. Perusahaan juga mengklaim 2,8 triliun token VK Coin telah ditambang – meskipun tidak terdaftar di bursa mana pun.

Untuk menambah kebingungan, SEOnews.ru melaporkan bahwa aplikasi penambangan sekarang telah ditutup. Pengguna aplikasi yang mencoba untuk membuka aplikasi disajikan dengan pesan yang berbunyi :

“Penambangan telah dihentikan. Sekarang nasib koin ada di tangan Anda. Buang koin yang Anda dapatkan dengan cara apa pun yang Anda inginkan.”

VKontake telah berulang kali menyebut aplikasi sebagai “permainan,” tetapi mengatakan sekarang siap untuk “memungkinkan pemain untuk secara mandiri menentukan nilai [cryptocurrency].”


Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of