• bitcoinBitcoin (BTC) $ 5,311.00
  • ethereumEthereum (ETH) $ 156.16
  • litecoinLitecoin (LTC) $ 73.28
  • dogecoinDogecoin (DOGE) $ 0.002492

Crypto Menguat Di New York, MIT Mengembangkan Data-lite Token

JelajahCoin.me – Perkembangan terkait cryptocurrency datang tebal dan cepat di Amerika Serikat – dengan regulator keuangan New York menyetujui dua lebih banyak pedagang dan akademisi di MIT mengklaim terobosan teknologi besar.

Departemen Layanan Keuangan (DFS) Negara Bagian New York telah menyerahkan apa yang dijuluki “BitLicenses” kepada Robinhood dan LibertyX.

Yang pertama sekarang akan memulai perdagangan cryptocurrency bebas komisi di tujuh token di seluruh Negara Bagian New York selama beberapa bulan mendatang.

Robinhood Crypto sudah tersedia di lebih dari tiga puluh negara bagian. LibertyX, yang berbasis di New Jersey, mengoperasikan cryptocurrency ATM, dan menyatakan itu adalah penerima pertama BitLicense yang memungkinkan pelanggan membeli token digital dari ATM konvensional.

Per rilis resmi, Inspektur Jasa Keuangan Maria Vullo menyatakan, “Persetujuan hari ini menambah daftar penyedia mata uang virtual yang bertanggung jawab yang mengakui dan menghargai bagaimana kerangka kerja peraturan komprehensif mendorong pasar kompetitif yang menguntungkan konsumen dan industri.”

Sementara itu, sekelompok peneliti pascasarjana di MIT (Massachusetts Institute of Technology) mengklaim telah mengembangkan cryptocurrency baru yang 99% lebih sedikit data-intensif daripada token konvensional seperti Bitcoin.

Para peneliti mengklaim bahwa node yang digunakan untuk memverifikasi transaksi untuk token-nya (bernama Vault) hanya perlu memproses sebagian kecil dari data yang diperlukan untuk transaksi untuk koin seperti Bitcoin.

Per outlet berita MIT, para peneliti membangun Vault di jaringan bernama Algorand, yang didalangi oleh profesor Departemen Teknik MIT Silvio Micali. Profesor itu mengklaim jaringannya “aman, terdesentralisasi dan lebih terukur daripada cryptocurrency lainnya.”

Salah satu peneliti dikutip mengatakan, “Saat ini ada banyak cryptocurrency, tetapi mereka memukul kemacetan terkait dengan bergabung dengan sistem sebagai pengguna baru dan penyimpanan.

Tujuan luas di sini adalah untuk memungkinkan cryptocurrency untuk skala dengan baik untuk semakin banyak pengguna. ” Tim tersebut akan melaporkan perkembangannya secara lebih terperinci pada sebuah simposium yang akan diadakan bulan depan.

Juga, seperti yang dilaporkan, MIT adalah salah satu universitas di Amerika yang saat ini mengerjakan “cryptocurrency to top Bitcoin,” dengan dukungan keuangan dari hedge fund Pantera Capital.

Akademisi dari beberapa institusi, termasuk Massachusetts Institute of Technology, Stanford University dan University of California, Berkeley telah bekerja sama untuk menciptakan mata uang digital yang mereka klaim dapat menyelesaikan apa yang mereka lihat sebagai masalah terbesar Bitcoin: skalabilitas. Namun, tidak semua orang yakin bahwa proyek ini diperlukan sejak awal.


Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of